Respons Gawat Darurat

Persiapan Fire Drill di Gedung Bertingkat

Fire drill merupakan pemenuhan peraturan perundangan dan mitigasi bencana kebakaran

Hai para pembaca setia katigaku.top, sudah lebih dari 4 bulan saya tidak menulis disini. Kali ini saya akan coba membahas beberapa langkah Persiapan Fire Drill di Gedung Bertingkat.

Sejak tahun 2016, terutama di daerah DKI Jakarta, gedung-gedung bertingkat disibukkan dengan jadwal Fire Drill. Selain sebagai pemenuhan peraturan perundangan, aktivitas ini juga digunakan sebagai mitigasi terhadap bencana kebakaran di gedung bertingkat.

Fire Drill

Dalam Cambdridge Dictionary, fire drill merupakan satu set tindakan yang harus dilakukan, agar dapat keluar dari gedung seperti gedung perkantoran, pabrik, atau sekolah ketika terjadi kebakaran. Atau, ketika latihan menghadapi hal tersebut.

Jadi intinya, tujuan utama fire drill adalah untuk melatih penghuni gedung dalam menghadapi kemungkinan kejadian kebakaran. Poin penting dalam drill bukanlah seberapa cepat anda dapat keluar gedung, tetapi seberapa teratur anda dapat keluar gedung dan seberapa teratur penanganan tim dalam keadaan kebakaran.

Karena dengan keteraturan tersebut, akan tercapai waktu yang sesuai dalam penanganan keadaan darurat kebakaran. Logikanya, ketika kita melaksanakan aksi evakuasi maupun penanganan kebakaran, jika tidak dilakukan secara teratur, akan menyebabkan banyak waktu yang terbuang.

Misalnya, ketika terjadi kebakaran, evakuasi tidak teratur menyebabkan penghuni gedung berdesakan keluar. Penanganan yang tidak teratur pun akan menyebabkan api semakin membesar sehingga memakan waktu lebih lama untuk pemadaman.

Nah, untuk mencapai keteraturan yang dimaksud, maka diperlukan drill yang terencana dengan baik dan konsisten. Konsisten dalam artian pelaksanaannya dilakukan secara reguler dan jika ada kekurangan dapat dijadikan evaluasi.

Untuk melaksanakan fire drill yang terencana dengan baik, berikut langkah yang dapat dilakukan penyelenggara :

Gambar Ilustrasi Tim Tanggap Darurat

Sumber : https://i1.wp.com/www.whatcomready.org/wp-content/uploads/2016/10/CERT-85.jpg

1. Membentuk Tim Tanggap Darurat

Langkah pertama yang dapat dilakukan penyelenggara adalah membentuk tim tanggap darurat. Tanpa adanya tim tanggap darurat, akan sulit mengatur jalannya evakuasi maupun upaya pemadaman api itu sendiri.

2. Melatih Tim Tanggap Darurat

Dalam tim tanggap darurat, terdapat beberapa posisi yang memerlukan pelatihan khusus. Contohnya petugas pertolongan pertama pada kecelakaan (P3K), petugas alat pemadam api ringan (APAR), petugas pemadam api yang menggunakan hydrant dan lainnya. Masing-masing posisi harus terlatih dengan baik sehingga saat pelaksanaan, dapat melaksanakan tugasnya dengan baik.

Gambar Ilustrasi Peralatan Tim Tanggap Darurat

Sumber : https://propacusa.com/wp-content/uploads/2018/04/p-34794-k20113-1_2.jpg

3. Melengkapi Peralatan Tim Tanggap Darurat

Selain sumber daya manusia (SDM), tim tanggap darurat juga perlu peralatan penunjang dalam melaksanakan tugasnya. Jika SDM tim sudah kompeten, kelengkapan peralatan akan menambah kesiapan tim dalam menghadapi kebakaran.

4. Menetapkan Prosedur Keadaan Darurat

Setelah kesiapan tim, kita perlu pastikan tim memiliki prosedur tetap dalam penanganan keadaan darurat. Dengan adanya prosedur yang ditetapkan, tim akan memiliki pemahaman dan tujuan yang sama sehingga dapat bergerak sebagai sebuah kesatuan dalam pelaksanaan drill.

ERT Scenario

Gambar Ilustrasi Penetapan Skenario

Sumber : https://dynamis.com/wp-content/uploads/2017/07/COBRA-ICMS-Use.jpg

5. Menetapkan Skenario

Selanjutnya, dalam persiapan, perlu penetapan skenario yang akan dilakukan. Penetapan skenario perlu diketahui oleh seluruh tim. Hal ini ditujukan untuk melatih tim dalam menghadapi berbagai skenario / kejadian yang dapat terjadi saat penanganan kebakaran.

6. Menetapkan Jadwal

Pada umumnya, penetapan jadwal fire drill sangat bergantung pada aktivitas gedung itu sendiri. Jika memungkinkan, penghuni gedung bahkan tidak diberi tahu mengenai rencana pelaksanaannya. Sehingga fire drill dapat merepresentasikan keadaan sebenarnya jika terjadi kebakaran. Apakah tim dapat mengatur pelaksanaan evakuasi penghuni sehingga tercapai keteraturan atau tidak. Tetapi, jika penghuni gedung belum terbiasa, kita dapat mengambil opsi dengan memberi tahu tanggal dan bulan jadwal fire drill kepada penghuni gedung. Kemudian secara bertahap kita bisa meningkatkan kerahasiaan jadwal dengan misalnya hanya memberi tahu bulan pelaksanaannya. Kemudian, kita bisa benar-benar merahasiakan jadwal pelaksanaannya.

7. Memberi Informasi kepada Pihak-Pihak Berkepentingan

Hal ini juga sangat dibutuhkan untuk pelaksanaan fire drill. Pihak-pihak yang dapat kita hubungi dan libatkan misalnya Dinas Pemadam Kebakaran, Rumah Sakit terdekat / yang telah bekerja sama, Kepolisian setempat dan Babinsa setempat. Untuk pihak lain yang perlu kita hubungi tentang pelaksaan drill ini misalnya gedung tetangga (agar tidak terjadi kepanikan).

Demikian beberapa langkah yang dapat anda terapkan ketika persiapan pelaksanaan fire drill. Perlu diingat, setelah pelaksaan, kita harus melakukan evaluasi dan membuat laporan pelaksanaannya. Sehingga fire drill dapat dilakukan secara konsisten dan ada peningkatan berkelanjutan.

Penulis : Permana Eka Satria

Referensi
  • Cambridge Dictionary. 2019. Meaning of Fire Drill in English. Diakses dari : https://dictionary.cambridge.org/dictionary/english/fire-drill

Permana Eka Satria

I might be not an expert but I learn from the experts.

Komentar Anda?

Back to top button
Close