Berita Kecelakaan KerjaProses Safety management

Bahaya Jalan Pintas dalam Keselamatan Kerja

BLEVE terjadi karena melakukan By Pass pada Sistem Perlindungan

Pada tahun 1999, pemadaman listrik parsial (dalam hal ini kegagalan listrik tanpa kehilangan tekanan uap) menyebabkan tekanan berlebih yang dahsyat di beberapa bejana tekan dalam sistem proses alumina cair. Hal ini menyebabkan tangka pecah dalam kejadian boiling liquid expanding vapor explosion (BLEVE). Gelombang kejut dan cairan kaustik panas yang dilepaskan melukai 29 orang -beberapa permanen. Kerusakan mencapai puluhan juta dolar. Untungnya tidak ada korban jiwa.

bahaya jalan pintas di keselamatan kerjaKejadian BLEVE di Pabrik Alumina Amerika Serikat Tahun 1999

Pabrik telah dirancang dengan beberapa lapisan perlindungan, tetapi pada hari kecelakaan beberapa tidak berfungsi:

  1. Sistem kontrol tekanan berada dalam mode manual sehingga operator dapat memberikan tekanan tambahan untuk mendorong alumina cair melewati proses sebelum bisa memadat.
  2. Interlock tekanan tinggi berada dalam mode memotong untuk memberikan fleksibilitas tambahan kepada operator untuk mengatur tekanan melebihi dari desain awal guna mempercepat proses.
  3. Katup pelepas tekanan (pressure relief valve) telah dinonaktifkan karena bocor setelah pembukaan sebelumnya.

Pabrik ini memiliki kebiasaan melakukan jalan pintas berupa menonaktifkan perlindungan untuk mempertahankan kelangsungan produksi. Mereka melakukan ini karena proses mereka memiliki kecenderungan untuk memadat jika tidak terus bergerak (dengan tekanan uap). Ketika terjadi mati listrik parsial, tekanan sistem meningkat. Namun, karena interlock tekanan dilewati dan terlalu banyak katup pelepas dinonaktifkan, tekanan meningkat hingga ke tingkat yang berbahaya.

BleveIlustrasi BLEVE

Apakah Anda Tau?

  • Sistem penonaktifan tekanan tinggi (high pressure shutdown systems) atau perlindungan terkait keselamatan lainnya tidak boleh dilakukan jalan pintas (by pass) tanpa mengikuti prosedur operasi standar (misalnya, jika sistem keselamatan harus dinonaktifkan selama startup normal) atau menggunakan sistem Management of Change (MOC) sementara. MOC sementara dapat digunakan untuk mengelola bypass untuk sementara waktu sementara sesuatu diperbaiki, selama Anda mengambil tindakan sementara lainnya untuk memastikan Anda tidak meningkatkan risiko.
  • Sudah lazim bagi katup pelepas (safety reliefe valve) gagal untuk me-reset sepenuhnya setelah mereka melakukan pekerjaan mereka yang sangat penting sekali.
  • Menutup katup blok di bawah alat bantuan berpotensi meningkatkan risiko yang signifikan dan hanya harus dipertimbangkan setelah evaluasi yang cermat atas semua opsi mitigasi. Contoh “Standar kerusakan sistem keselamatan” memerlukan langkah-langkah administratif berikut seperti penandaan, pendataan, dan komunikasi dengan manajemen fasilitas.
  • Sistem perlindungan Anda biasanya ditujukan untuk ditantang oleh “permintaan proses” yang nyata kurang dari sekali per tahun. Jika sistem keselamatan diaktifkan lebih sering dari itu mungkin ada masalah dengan desain proses Anda

Apakah yang dapat kita lakukan?

  • Memahami bahaya utama di pabrik Anda.
  • Ketahui perlindungan kritis terhadap bahaya-bahaya itu dan pastikan mereka bekerja dengan baik.
  • Jika Anda secara teratur harus beroperasi dengan perlindungan kritis yang dilewati atau terganggu, laporkan ini ke manajemen.
  • Jangan menempatkan kontrol otomatis dalam manual, jangan mem-bypass interlock atau melumpuhkan safety relief valve.
  • Jika tidak ada pilihan lain ketika sesuatu sedang diperbaiki, gunakan prosedur MOC Sementara untuk mengelola penonaktifan / penurunan sistem keselamatan untuk waktu yang singkat, dengan semua orang yang terkena dampak diberitahukan akan hal ini.
  • Pastikan bahwa kontrol dan perlindungan yang tidak dapat diandalkan dipertimbangkan dalam ulasan Analisis Bahaya Proses.

Sumber:

https://www.aiche.org/sites/default/files/beacon/201902beaconenglish.pdf

https://core.ac.uk/download/pdf/82351467.pdf 

Agung Supriyadi, M.K.K.K.

Saya berharap Anda selalu selamat

Komentar Anda?

Back to top button
Close