Aspek Organisasi

14 Prinsip K3 versi ILO

Prinsip K3 ILO yang dapat diimplementasikan baik skala nasional ataupun tempat kerja

Prinsip K3 (keselamatan dan kesehatan kerja) melingkupi multidisiplin yang luas, selalu menyentuh pada isu-isu yang berkaitan dengan bidang ilmiah seperti dunia farmasi – termasuk fisiologi dan toksikologi – ergonomi, fisika dan kimia, serta teknologi, ekonomi, hukum dan daerah lainnya khusus untuk berbagai industri dan kegiatan.

pilar prinsip k3Ilustrasi prinsip K3 sebagai pilar pelaksanaan K3

Meskipun banyak ilmu dan kepentingan pihak-pihak tertentu, kita tetap dapat menyusun prinsip K3 tersebut. ILO, lembaga perburuhan internasional, telah menyusun 14 prinsip K3 untuk kita pakai, yaitu:

1. Semua pekerja memiliki hak.

Pekerja, serta pengusaha dan pemerintah, harus memastikan bahwa hak-hak ini dilindungi dan harus berusaha keras untuk menetapkan dan memelihara kondisi kerja yang layak dan lingkungan kerja yang layak. Lebih spesifik lagi:
o pekerjaan harus dilakukan di lingkungan kerja yang aman dan sehat;
o kondisi kerja harus konsisten dengan kesejahteraan pekerja dan martabat manusia;
o pekerjaan harus menawarkan kemungkinan nyata untuk pencapaian pribadi, pemenuhan diri dan layanan kepada masyarakat (ILO, 1984).

2. Kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja harus dapat ditetapkan.

Seperti kebijakan harus dilaksanakan baik secara nasional ataupun di level perusahaan. Mereka harus secara efektif dikomunikasikan kepada semua pihak yang bersangkutan.

3. Sistem nasional untuk keselamatan dan kesehatan kerja harus ditetapkan.

Sistem tersebut harus mencakup semua mekanisme dan elemen yang diperlukan untuk membangun dan mempertahankan sebuah pencegahan keselamatan dan kesehatan budaya. Sistem nasional harus dipertahankan, dikembangkan secara progresif, dan ditinjau secara berkala.

4. Program nasional tentang keselamatan dan kesehatan kerja harus dirumuskan.

Setelah dirumuskan,program itu harus dilaksanakan, dipantau, dievaluasi dan ditinjau secara berkala.

5. Mitra sosial (yaitu , pengusaha dan pekerja) dan pemangku kepentingan lainnya harus dikonsultasikan.

Ini harus dilakukan selama perumusan, implementasi dan peninjauan semua kebijakan, sistem dan program.

excavatoroperator alat berat juga harus dilibatkan

6. Program dan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja harus mengarah pada pencegahan dan perlindungan.

Upaya harus difokuskan terutama pada pencegahan primer di dalam tingkat tempat kerja. Tempat kerja dan lingkungan kerja harus direncanakan dan dirancang agar aman dan sehat.

7. Mempromosikan secara terus menerus perbaikan untuk keselamatan

Hal ini diperlukan untuk memastikan bahwa hukum nasional, peraturan dan standar teknis untuk mencegah kerja cedera, penyakit dan kematian yang disesuaikan secara berkala untuk sosial, teknis dan ilmiah kemajuan dan lainnya perubahan dalam dunia dari kerja. Hal ini paling baik dilakukan dengan mengembangkan dan mengimplementasi suatu kebijakan nasional, sistem nasional dan program nasional.

8. Informasi sangat penting untuk mengembangkan dan mengimplementasikan program dan kebijakan yang efektif

Pengumpulan dan penyebaran informasi yang akurat tentang bahaya dan bahan berbahaya, pengawasan tempat kerja, pemantauan kepatuhan dengan kebijakan dan praktik yang baik, dan kegiatan terkait lainnya merupakan pusat pembentukan dan penegakan kebijakan yang efektif.

9. Promosi kesehatan adalah sebuah elemen inti dari praktek kesehatan kerja.

Upaya harus harus dilakukan untuk meningkatkan pekerja fisik, mental yang dan sosial kesejahteraan.

10. Layanan kesehatan kerja yang mencakup semua pekerja harus didirikan.

Idealnya, semua pekerja di semua kategori kegiatan ekonomi harus memiliki akses ke layanan tersebut, yang bertujuan untuk melindungi dan meningkatkan kesehatan pekerja dan meningkatkan kondisi kerja.

11. Layanan kompensasi, rehabilitasi, dan kuratif harus tersedia bagi pekerja yang menderita cedera akibat pekerjaan, kecelakaan, dan penyakit terkait pekerjaan .

Tindakan harus diambil untuk meminimalkan konsekuensi dari bahaya akibat pekerjaan.

12. Pendidikan dan pelatihan adalah komponen penting dari lingkungan kerja yang aman dan sehat.

Pekerja dan pengusaha harus dapat dibuat sadar dari para pentingnya dari membuat prosedur kerja aman dan dari bagaimana untuk melaksanakannya. Pelatih harus dilatih dalam bidang yang memiliki relevansi khusus dengan industri tertentu, sehingga mereka dapat menangani masalah keselamatan dan kesehatan kerja yang spesifik .

13. Pekerja, pengusaha dan otoritas yang berwenang memiliki tanggung jawab, tugas, dan kewajiban tertentu.

Sebagai contoh, pekerja harus mengikuti pembuatan prosedur kerja aman ; pengusaha harus menyediakan tempat kerja yang aman dan memastikan akses ke pertolongan pertama; dan otoritas yang kompeten harus menyusun, berkomunikasi dan secara berkala meninjau dan memperbarui kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja.

scafolding proyekIlustrasi konsultasi di tentang proyek

14. Kebijakan K3 harus ditegakkan.

Sistem inspeksi harus ada untuk memastikan kepatuhan dengan keselamatan dan kesehatan kerja dan undang – undang perburuhan lainnya .

Penutup

Jelas, beberapa tumpang tindih terdapat dalam beberapa prinsip k3 ini. Sebagai contoh, pengumpulan dan penyebaran informasi tentang berbagai aspek keselamatan dan kesehatan kerja mendasari semua kegiatan yang dijelaskan. Informasi yang diperlukan untuk berbagai macam tindakan pencegahan sebagai baik sebagai yang pengobatan dari cedera dan penyakit akibat kerja. Hal ini juga diperlukan untuk pembuatan kebijakan yang efektif dan untuk memastikan bahwa kebijakan tersebut ditegakkan. Pendidikan dan pelatihan juga menuntut informasi.

Sementara prinsip k3 ini digunakan untuk menyusun program dan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja , daftar di atas sama sekali tidak lengkap. Lebih khusus daerah memiliki sesuai prinsip-prinsip dari mereka sendiri. Selain itu, pertimbangan etis mengenai hal – hal seperti hak individu untuk privasi harus dipertimbangkan ketika merancang kebijakan.

Prinsip-prinsip dasar ini dibahas dalam bab-bab berikut dari buku ini dan dalam publikasi ILO lainnya (lihat misalnya ILO, 1998a).

Referensi

Fundamentals Principles of Occupational Health and Safety. ILO. 2008.

Agung Supriyadi, M.K.K.K.

Saya berharap Anda selalu selamat

Komentar Anda?

Back to top button
Close